Investasi Rumah Atau Beli Mobil Dulu

Untuk Yang Pusing Pilih Investasi Rumah Atau Beli Mobil Dulu

Proses pengambilan keputusan untuk menentukan prioritas keuangan bagi individu tertentu tidak selalu sesederhana yang dibayangkan. Jika kamu seorang lajang, keputusan keuangan mungkin lebih sederhana. Secara alami, ketika kamu lajang, tanggung jawab dan kewajiban kamu tidak sebanyak itu. Juga, tidak ada banyak kewajiban.

Namun, ketika kamu sudah menikah, kebutuhan kamu pasti akan meningkat. Pasangan harus memperhatikan kesejahteraan mereka. Terutama ketika mereka memiliki bayi. Pasangan muda tidak bisa sendiri dalam mengatur keuangannya. Sebanyak yang mungkin tidak kamu sadari, kamu dan pasangan harus mempertimbangkan strategi penganggaran.

Salah satu aspek yang sering menimbulkan kekhawatiran bagi pasangan muda adalah dihadapkan pada keputusan apakah akan membeli mobil milik sendiri terlebih dahulu atau membeli rumah? Keputusan ini akan bergantung pada keadaan individu dan kondisi rumah mereka.

Orang-orang tertentu mungkin lebih suka membeli kendaraan pribadi karena motif yang beragam. Misalnya, ia mungkin memerlukan kendaraan pribadi untuk memastikan bahwa mereka dapat pergi ke kantor dengan mudah. Diperlukan kendaraan pribadi untuk menjalankan usaha sampingan, seperti menjadi driver Online, dll.

Beberapa mengklaim bahwa  rumah yang paling penting untuk dibeli terlebih dahulu. Alasan untuk ini adalah bahwa biaya rumah akan terus meningkat, dan biasanya melebihi tingkat inflasi. Keterlambatan dalam membeli rumah membuat seseorang semakin sulit untuk membeli rumah dalam waktu dekat.

Biayanya sangat tinggi.

Adalah fakta bahwa rumah dan mobil sama-sama mahal. Dimungkinkan untuk memeriksa kisaran harga mobil saat ini. Untuk mobil multiguna low vehicle (MPV) saat ini harganya di atas Rp 170 juta per kendaraan. Bahkan untuk jenis mobil orang yang berkapasitas tujuh tempat duduk, biayanya bisa melebihi Rp. 200 juta.

Biaya rumah juga tidak kalah mahal. Rumah yang dibangun di atas lahan seluas 60 meter persegi di wilayah Jabodetabek saja ini memiliki harga lebih dari Rp 400 juta untuk setiap unitnya. Untuk rumah dengan luas 100 m2, biayanya saat ini di atas Rp. 1 miliar per unit.

Jika kamu tidak memiliki jutaan rupiah, maka kamu dapat membeli rumah rumah atau mobil hanya dapat diperoleh melalui penggunaan kartu kredit dari bank. Diantaranya adalah Kredit Pemilikan Rumah (KPR) atau Kredit Kendaraan Bermotor (KKB).

Agar tidak bingung, berikut adalah cara sederhana untuk menentukan mana yang paling penting untuk bisa dilakukan terlebih dahulu. Pertimbangkan keadaan dan kondisi kemampuan dan persyaratan kamu.

Yang pertama adalah kemampuan untuk membayarnya. Apakah penghasilan kamu saat ini memungkinkan kamu untuk membeli mobil atau rumah menggunakan kredit? Bank biasanya membatasi biaya angsuran yang diizinkan hingga tiga puluh persen dari pendapatan tahunan klien potensial.

Misalnya, kamu mendapatkan Rp 10.000.000 per bulan. Oleh karena itu, pinjaman yang disetujui adalah pinjaman dengan batas cicilan Rp tiga juta per bulan. Jika persyaratan ini tidak terpenuhi dan penghasilan kamu tidak cukup untuk membeli rumah atau kendaraan, kamu harus fokus untuk menghasilkan lebih banyak uang terlebih dahulu.

Yang kedua adalah persyaratan yang paling penting. Kebutuhan adalah hal-hal yang harus kamu penuhi terlebih dahulu karena dapat memiliki konsekuensi lebih jika kamu menundanya.

Apakah kamu memerlukan mobil untuk bepergian secara teratur? Sudahkah kamu menjelajahi alternatif transportasi umum atau memanfaatkan layanan transportasi online untuk membantu mobilitas? Jika kamu berencana untuk menggunakan kendaraan kamu sebagai sarana untuk menghasilkan sumber pendapatan baru seperti menjadi driver online, apakah hasil dari bisnis ini dapat membantu untuk membayar biaya cicilan pembelian?

Itu sama untuk rumah. Jika kamu menunda membeli rumah, apakah kamu berisiko dikenakan biaya tambahan untuk sewa? Jika aktivitas kamu sehari-hari akan sangat terpengaruh jika tidak memiliki kendaraan mungkin itu yang kamu butuhkan. Juga, jika kamu menunda membeli rumah maka uang kamu bisa berkurang karena biaya sewa yang meningkat setiap tahun. Jika demikian halnya, kamu mungkin mendapati bahwa ketergesaan membeli rumah merupakan kebutuhan yang semakin penting bagi kamu.

Untuk kejelasan, mari kita lihat dua skenario berikut:

Jika kamu ingin membeli mobil terlebih dahulu daripada rumah, kamu tidak hanya diharuskan membayar uang muka yang diperlukan untuk membeli mobil saat kamu membelinya melalui kredit. Perlu juga dipersiapkan untuk membayar biaya lain setelah mobil dibeli. Misalnya, biaya perawatan atau perawatan rutin mobil kamu, pajak mobil besar dan biaya konsumsi bahan bakar (BBM), dan uang elektronik untuk membayar biaya mengemudi di jalan tol.

Biaya bahan bakar umumnya lebih tinggi karena harga minyak dunia dan nilai tukar rupiah yang terus turun. Selain itu, biaya perawatan kendaraan secara rutin dapat mengurangi isi kantong. Bersiaplah untuk skenario semacam ini.

Hal terpenting yang harus dilakukan adalah memprioritaskan membeli mobil. Sebelum rumah, juga mengakibatkan efek yang tidak terjangkau. Penting untuk mempersiapkanuntuk penurunan nilai mobil kamu. Namun, karena kamu belum memiliki rumah, kamu juga perlu terus membayar kontrak rumah sewa. Biaya pembelian rumah selama setahun telah meningkat lebih cepat.

Jika kamu berencana untuk membeli rumah pertama, maka yang perlu kamu rencanakan adalah jumlah yang harus dibayar untuk pembelian kredit. Saat ini, uang muka hipotek dapat berkisar antara 10 dan 30 persen. Oleh karena itu, jika harga rumah yang kamu cari berada pada kisaran Rp. 500 juta dan uang muka mulai dari Rp. 50 juta sampai dengan Rp. 150 juta.

Ada biaya tambahan yang harus diperhatikan, seperti biaya penilaian biaya kontrak kredit, notaris, dan lain-lain. Biasanya sekitar 10%-12 persen dari nilai kredit.

Namun kabar baiknya adalah kenyataan bahwa nilai properti yang kamu beli kemungkinan besar akan meningkatKamu dan mitra kamu dapat pindah ke rumah yang kamu beli setelah perjanjian kredit ditandatangani jika pembelian tidak berubah. Kemudian, biaya untuk kontrak rumah dapat digunakan untuk membayar hipotek.

Apa yang terjadi dengan kebutuhan transportasi sehari-hari tanpa mobil? Memanfaatkan transportasi umum seperti KRL (Kereta Listrik) busway, bus, dan angkutan umumKamu juga bisa online.

Kesimpulan

Jika kamu mencoba memutuskan apakah akan membeli rumah atau mobil terlebih dahulu, maka pastikan bahwa lebih baik membeli rumah terlebih dahulu. Hal ini karena biaya rumah meningkat setiap tahun. Sementara itu, jika kamu terus menyewa, kamu menghabiskan uang untuk hal-hal yang tidak kamu butuhkan karena itu hanya sewa.

Untuk mobil, ada alternatif yang lebih murah, seperti angkutan umum. Bahkan jika kamu berencana untuk menggunakan kendaraan untuk mendapatkan penghasilan tambahan, kamu harus yakin bahwa keuntungan dari pekerjaan sampingan akan cukup untuk menutupi pengeluaran yang berasal dari memiliki kendaraan. Jika tidak maka kamu harus menunda membeli mobil terlebih dahulu.

Leave a Reply

Your email address will not be published.