Untuk Investor, Hindari 5 Kesalahan Pajak Yang Umum Terjadi

Untuk Investor, Hindari 5 Kesalahan Pajak Yang Umum Terjadi

Dalam kasus banyak investor investasi, profesional pajak tertentu, menavigasi melalui peraturan IRS yang rumit tentang perpajakan investasi dapat menjadi tantangan. Banyak jebakan yang tersedia, dan hukuman untuk kesalahan sederhana bisa sangat serius. Ketika 15 April mendekat, pastikan untuk mengingat lima kesalahan pajak yang sering terjadi ini dan kamu akan dapat menyimpan uang ekstra di saku kamu.

1. Ketidakmampuan untuk mengimbangi keuntungan

Biasanya ketika kamu menjual investasi kamu untuk mendapatkan keuntungan, kamu harus membayar pajak penghasilan atas keuntungan tersebut. Salah satu cara untuk mengurangi biaya pajak adalah dengan menjual sebagian dari investasi kamu yang hilang. Kemudian, kamu dapat menggunakan kerugian untuk mengimbangi keuntungan kamu.

Bayangkan kamu memiliki dua sahamKamu mendapatkan $ 1.000 untuk yang pertama serta kerugian 1.000 di sisi lain. Jika kamu memutuskan untuk menjual saham pemenang, kamu akan dikenakan pajak atas keuntungan $1000. Namun, jika kamu menjual kedua saham, keuntungan sebesar $1.000 dapat dihapuskan dengan kerugian sebesar $1.000. Ini adalah kabar baik dalam hal perpajakan karena ini berarti kamu tidak akan membayar pajak untuk kedua saham tersebut.

Ini terdengar seperti rencana yang masuk akal bukan? Namun, itu sedikit rumit. Dalam konteks apa yang biasa disebut sebagai “aturan wash sale” jika kamu membeli saham yang hilang dalam waktu 30 hari setelah memperdagangkannya, kamu tidak dapat mengurangi kerugian tersebut. membeli saham yang sama tetapi juga dilarang membeli saham yang “secara substansial mirip” dengannya. Ini adalah frasa ambigu yang merupakan sumber kebingungan yang berkelanjutan baik bagi pembayar pajak maupun investor. Selain itu, IRS menetapkan bahwa kamu memastikan bahwa kamu mencocokkan keuntungan dan kerugian jangka pendek dan jangka panjang satu sama lain untuk menentukan apakah mereka sebanding.

2. Salah menghitung basis Reksa Dana

Menghitung keuntungan atau kerugian yang dihasilkan melalui penjualan satu saham relatif sederhana. Basis kamu adalah jumlah yang kamu terima untuk saham kamu (termasuk komisi) dan laba atau rugi akan menjadi jumlah basis serta hasil penjualan. Tapi, hal-hal menjadi lebih rumit ketika berhadapan dengan reksa dana.

REKOMENDASI:  Investasi Menguntungkan Antara Deposito Dan Saham

Dalam menghitung basis kamu setelah penjualan reksa dana, mudah untuk tidak memperhitungkan dividen dan distribusi keuntungan modal yang telah kamu masukkan kembali ke dalam dana tersebut. IRS memperlakukan distribusi ini sebagai penghasilan yang dapat dikurangkan dari pajak selama tahun yang diberikan. Oleh karena itu, kamu telah membayar pajak atas distribusi ini. Jika kamu tidak menyertakan distribusi ini atas dasar kamu, kamu akhirnya akan melaporkan keuntungan yang lebih besar daripada jumlah yang kamu peroleh melalui penjualan, pada akhirnya membayar pajak lebih dari yang seharusnya.

Tidak ada solusi sederhana untuk dilema ini selain menyimpan catatan yang teliti dan mengelola distribusi dan rincian dividen kamu dengan hati-hati. Dokumen tambahan bisa menjadi ketidaknyamanan, tetapi itu juga bisa berarti peningkatan uang tunai ketika waktu pajak tiba.

3. Kegagalan Menggunakan Fonds yang Dikelola Pajak

Banyak investor menyimpan reksa dana mereka untuk jangka panjang. Mereka sering dikejutkan oleh pajak untuk keuntungan yang direalisasikan dalam jangka pendek oleh dana. Keuntungan tersebut merupakan hasil penjualan saham-saham yang dimiliki oleh suatu reksa dana yang kurang dari satu tahun kemudian diserahkan kepada pemegang saham untuk menyerahkan pengembaliannya sendiri, meskipun mereka tidak pernah memperdagangkan sahamnya di reksa dana tersebut.

Belakangan ini lebih banyak reksa dana yang berfokus pada pengelolaan pajak yang efisien. Mereka mencoba membeli saham dari bisnis terkemuka, tetapi juga mengurangi beban pajak bagi pemegang saham dengan menahan saham untuk jangka waktu yang lebih lama. Jika kamu berinvestasi dalam dana yang dirancang untuk pengembalian “dikelola pajak” akan meningkatkan laba bersih kamu dan menghindarkan diri kamu dari stres terkait pajak. Agar bermanfaat, bagaimanapun, dana efisien pajak yang efisien harus mengandung dua elemen: kinerja investasi yang tinggi serta pembayaran pengurangan pajak yang rendah untuk pemegang saham.

4. Tenggat Waktu Terlambat

Paket Keogh dan IRA tradisional atau Roth IRA adalah cara fantastis untuk memaksimalkan dana investasi kamu dan mengamankan masa pensiun kamu di masa depan. Sayangnya, banyak investor membiarkan peluang ini lewat karena tidak berkontribusi sebelum tenggat waktu IRS yang relevan. Untuk paket Keogh yang akan berakhir pada 31 Desember. Untuk Roth dan IRA tradisional, kamu memiliki waktu hingga 15 April untuk berkontribusi. Catat tanggal-tanggal ini di kalender kamu, dan lakukan pembayaran pada tanggal yang sesuai.

REKOMENDASI:  Investasi Reksa Dana Untuk Liburan ke Luar Negeri

5. Menempatkan investasi ke Akun yang salah

Mayoritas investor memiliki dua jenis akun untuk investasi yang diuntungkan pajak seperti IRA serta 401 (k) dan juga tradisional. Banyak yang tidak tahu bahwa memiliki jenis aset yang tepat di setiap akun dapat menghemat ribuan dolar setiap tahun dengan tidak membayar pajak yang tidak perlu.

Secara umum, investasi yang menghasilkan sejumlah besar pendapatan bebas pajak atau capital gain yang berjangka pendek harus disimpan dalam akun yang menguntungkan pajak, dan investasi yang menghasilkan dividen atau capital gain yang bertahan untuk waktu yang lama harus disimpan dalam akun standar. .Misalnya, katakanlah kamu memiliki 200 saham yang dimiliki oleh Duke Power, dan berniat untuk menyimpannya selama beberapa tahun. Investasi tersebut akan menghasilkan aliran pembayaran dividen tahunan, yang dikenakan pajak tidak lebih dari 15 serta keuntungan atau kerugian modal ketika dijual yang akan dikenakan pajak sebesar 15 persen atau kurang. Oleh karena itu, karena saham-saham tersebut telah menikmati perlakuan tax-friendly maka tidak perlu dimasukkan ke dalam rekening yang difavoritkan pajak.

Namun, sebagian besar dana obligasi korporasi dan treasury memberikan aliran pendapatan bunga yang stabil. Karena pendapatan ini tidak memenuhi syarat untuk menerima manfaat pajak seperti dividen, kamu harus membayar pajaknya dengan tarif marjinal. Jika kamu tidak berada dalam golongan pajak yang sangat rendah, memasukkan dana ini ke dalam rekening penangguhan pajak bermanfaat karena memungkinkan kamu untuk menunda pembayaran pajak ke masa depan atau mengeluarkannya sama sekali.

Leave a Reply

Your email address will not be published.