Jenis-jenis Reksadana Dan Tingkat Risikonya

Jenis-jenis Reksadana Dan Tingkat Risikonya

Banyak orang percaya bahwa berinvestasi di reksa dana adalah risiko yang meningkat, bahkan ketika risiko di reksa dana bervariasi berdasarkan jenis investasi dan instrumen yang digunakan oleh dana tersebut. Secara umum, jenis reksa dana yang bersifat terbuka antara lain Reksa Dana Pasar Uang, Reksa Dana Pendapatan Tetap, Reksa Dana Campuran, dan Reksa Dana Saham.

Reksa Dana Pasar Uang merupakan reksa dana yang mengikuti kebijakan penanaman modal hingga 100 persen pada instrumen pasar uang. Merupakan surat berharga yang jatuh temponya tidak lebih dari satu tahun, termasuk deposito bank. Surat utang yang diterbitkan oleh perusahaan atau seperti Obligasi Ritel (ORI) dan Sukuk Ritel, juga termasuk dalam pasar uang, jika pada saat reksa dana membeli obligasi tersebut jatuh temponya tidak lebih dari satu tahun.

Reksa dana ini memiliki risiko paling rendah karena diinvestasikan pada instrumen likuid, yang berarti mudah dilikuidasi, dan cocok untuk investor dengan profil risiko konservatif. Namun, imbal hasil dari reksa dana ini juga termasuk yang paling terjangkau dibandingkan jenis reksa dana lainnya.

Reksa Dana Pendapatan Tetap adalah Reksa dana yang mengikuti aturan yang menginvestasikan setidaknya 80 persen dari aset mereka dalam obligasi atau surat utang yang memiliki jatuh tempo lebih dari satu tahun.

Apa itu pendapatan tetap? Karena orang yang menerbitkan Efek Bersifat Utang akan selalu memberikan pembayaran bunga tetap (kupon) secara berkala kepada pemilik efek. Pada reksa dana pendapatan tetap manajer investasi menginvestasikan bunga yang diperoleh dari efek bersifat utang untuk memastikan hasil investasi reksa dana tersebut bisa lebih besar.

Meskipun obligasi dan sekuritas hutang kadang-kadang disebut sekuritas pendapatan tetap, pada kenyataannya, harga obligasi dapat berfluktuasi karena fluktuasi tingkat bunga. Ketika suku bunga turun, maka harga obligasi akan naik. Namun ketika suku bunga naik, harga obligasi akan turun. Seperti halnya instrumen investasi lainnya, faktor permintaan dan penawaran juga mempengaruhi harga obligasi. Selanjutnya, karena obligasi dijamin oleh entitas utang Ada kemungkinan gagal bayar oleh entitas yang menerbitkan obligasi.

Mereka memiliki risiko yang lebih tinggi daripada reksa dana pasar uang. Mereka umumnya jatuh dalam kisaran menengah hingga konservatif, bergantung pada strategi investasi dana dan tingkat kerentanannya terhadap risiko gagal bayar adalah obligasi yang diterbitkan oleh penerbit.

Reksa dana campuran adalah reksa dana dengan strategi investasi pada obligasi, saham, dan aset pasar uang lainnya, masing-masing maksimal 79 persen. Ketiga instrumen tersebut harus dimiliki dalam reksa dana campuran secara bersamaan yang artinya tidak terbatas pada salah satu dari ketiga aset tersebut.

Pada kenyataannya proporsi investasi yang dialokasikan pada reksa dana campuran bisa sangat bervariasi. Beberapa dari mereka memiliki porsi investasi saham yang lebih besar, beberapa memiliki porsi obligasi yang lebih besar, dan yang lainnya memiliki campuran yang seimbang. Karena komposisinya yang beragam, investor harus terlebih dahulu melihat jumlah alokasi yang dipilih dari manajer investasi untuk mengubah profil risikonya bagi investor dan reksa dana yang dipilih. Reksa dana campuran, yang memiliki pangsa pasar lebih tinggi daripada reksa dana lainnya, tentu saja memiliki risiko yang lebih besar.

Reksa Dana Saham adalah reksa dana yang memiliki tingkat risiko tertinggi karena memiliki kebijakan investasi yang mensyaratkan saham yang jumlahnya kurang dari 80 persen dari nilai aset bersih.

Dibandingkan dengan jenis investasi lainnya, reksa dana saham adalah yang memiliki potensi keuntungan terbesar, tetapi juga rentan terhadap tingkat risiko yang lebih tinggi. Harga saham bisa sangat fluktuatif, itulah sebabnya reksa dana ini sangat ideal bagi mereka yang memiliki profil pengambilan risiko tinggi.

Jika kamu ingin membeli reksa dana dari Agen Penjual Efek Reksa Dana (APERD) dan kamu harus menyelesaikan penilaian risiko. Hasil survei tersebut merupakan indikasi bagi investor untuk mengikuti dalam menentukan apakah profil risiko seseorang konservatif atau moderat, konservatif atau agresif. Semakin agresif seseorang dan semakin agresif pula pemilihan reksa dananya. Ingat konsep dasar proses investasi: Risiko Tinggi, Pengembalian Tinggi, Risiko Rendah, Pengembalian Tinggi!

Leave a Reply

Your email address will not be published.