Cara Investasi Produk Pasar Modal Syariah

Cara Investasi Produk Pasar Modal Syariah

Islam memiliki pedoman khusus tentang peraturan ekonomi bagi warganya. Kita bisa mengetahui bank syariah dan asuransi syariah. Keberadaan keduanya dapat memberikan jawaban atas kekhawatiran umat Islam tentang asuransi tradisional dan operasional perbankan. Tapi, apakah ada yang namanya investasi syariah? Dapatkah investasi sendiri diizinkan dalam Islam dan jika demikian, apa saja pilihannya?

Apa sebenarnya Investasi Syariah itu?

Jika kita telaah fatwa tersebut jelaslah bahwa investasi syariah merupakan salah satu jenis investasi yang memiliki batasan-batasan menurut hukum syariah. Karena ini adalah jenis investasi yang melibatkan investasi hukum Islam, yang kamu investasikan tidak seaman investasi tradisional, meskipun aplikasinya sama.

kamu akan dapat mengidentifikasi keterbatasan ini dengan menganalisis aspek-aspek apa yang menyebabkan suatu investasi bertentangan dengan prinsip-prinsip investasi dalam syariah.

Faktor yang tidak mendukung Investasi Syariah

kamu dapat memahami investasi syariah lebih baik dengan mengetahui aspek-aspek apa saja yang bertentangan dengan hukum Islam dalam transaksi jual beli.

Yang terbaik adalah menghindari investasi di pasar saham jika mengandung komponen berikut.

Transaksi atau perdagangan yang melibatkan penawaran atau permintaan palsu

Ini bisa terjadi ketika harga saham sengaja dinaikkan oleh beberapa kelompok dan dengan saran atau laporan positif yang dilebih-lebihkan.

Cara ilegal yang dikenal sebagai pump-and-dump (atau sering digunakan pada saham yang digoreng) ini bisa menjadi godaan bagi investor yang tidak berpengalaman.

Transaksi atau perdagangan yang tidak penyediaan barang dan/atau jasa

Sebaiknya hindari berinvestasi pada emiten dan peminjam saham yang tidak memasarkan sesuatu secara jelas. Hal ini tertuang dalam hadits-hadits Ibnu Majah yang melarang jual beli buah-buahan yang belum siap dikonsumsi.

Perdagangan barang bukan milik pemiliknya

Ini juga merupakan metode penjualan singkat. Metode ini melibatkan pengambilan saham atau surat berharga dari perusahaan sekuritas untuk kemudian dijual kembali.

Peminjam melakukan pembelian ini dengan harapan harga saham akan turun. Di masa depan, dia bisa membeli saham yang sama lagi dengan keuntungan dari kenaikan yang dia dapatkan dari penurunan harga.

Pembelian atau penjualan efek yang dilakukan dengan memanfaatkan informasi orang dalam yang diperoleh dari emiten atau perusahaan publik

Orang dalam adalah mereka yang memiliki data substansial (dalam bentuk data berupa pergerakan harga) yang tidak dapat diakses oleh masyarakat umum. Metode investasi saham secara ilegal ini dikenal sebagai perdagangan orang dalam. Ini adalah masalah serius dan merupakan kriminalitas karena hanya menguntungkan segelintir orang.

Transaksi margin pada surat berharga berbasis syariah yang mengandung komponen berupa bunga (riba)

Riba sangat dilarang dalam Islam. Aturan yang sama dalam hal investasi. Jadi, penting untuk mewaspadai perusahaan yang menggunakan metode riba dalam bisnisnya.

Transaksi atau perdagangan untuk tujuan penimbunan (ihtikar)

Dalam perjalanan transaksi yang tercatat di bursa dapat terjadi penimbunan akibat interest pooling atau cornering.

Interest pooling terjadi untuk membuat saham tampak likuid (mudah ditukar). Namun pada kenyataannya saham tersebut diperjualbelikan oleh sekelompok kecil peserta bursa yang sama untuk menetapkan suatu ekuivalensi (benchmark) bagi saham tersebut.

Cornering merupakan salah satu bentuk manipulasi yang dapat menyebabkan harga suatu barang terkesan tinggi. Kemudian, pelaku kemungkinan besar akan melakukan penawaran yang menyebabkan harga turun.

Teknik cornering bisa menjebak investor di pasar umum yang short-selling karena mereka akan melihat kenaikan harga dan mereka harus membayar biaya yang lebih tinggi.

Bertransaksi bisnis atau melakukan transaksi yang mengandung unsur Suap (risywah)

Dampak negatif suap terhadap suatu investasi dapat menjadi signifikan dan merugikan bagi investor. Pasalnya, perusahaan yang tidak bersih dari korupsi pasti merugikan investor karena tidak bisa memprediksi harga saham bisnis yang tidak stabil ini secara akurat.

Transaksi lain yang termasuk unsur transaksi ilegal

Transaksi ilegal termasuk spekulasi (gharar) atau penipuan (tadlis) serta menyembunyikan ketidaksempurnaan (ghisysy) dan upaya untuk mempengaruhi orang lain dengan kebenaran (taghrir).

Dalam keadaan di atas kamu mungkin akan kesulitan untuk menemukan tempat terbaik untuk menginvestasikan uang kamu menurut hukum Islam. Tapi, tidak perlu khawatir. Sudah ada organisasi dan profesi yang mendukung pengelolaan investasi berbasis syariah. Beberapa di antaranya antara lain sistem perdagangan berbasis syariah online serta pakar bursa efek syariah dan pakar manajemen investasi syariah.

Selain itu, ada juga sekuritas Syariah yang dapat disesuaikan dengan rencana investasi spesifik kamu.

Banyak Efek Syariah Investasi Syariah

Beberapa surat berharga yang tercantum di bawah ini telah diatur dalam hukum syariah dan dapat menjadi referensi investasi yang dapat kamu pilih. Mereka termasuk:

Saham tercatat dalam Daftar Efek Syariah

Daftar tersebut disusun melalui OJK sekaligus sebagai Pihak Penerbit Daftar Efek Syariah. Daftar tersebut tidak termasuk emiten yang melanggar hukum Islam, misalnya jasa keuangan riba atau produsen alkohol.

Selain itu, ada juga Indeks Saham Syariah Indonesia (ISSI) serta Jakarta Islamic Index (JII) Jakarta Islamic Index (JII) adalah dua pilihan bagi mereka yang ingin berinvestasi di saham syariah berkualitas.

Sukuk atau obligasi Islam

Obligasi ini merupakan dokumen penyertaan yang diterbitkan melalui negara. Pemerintah bisa mendapatkan uang dari investor untuk mendanai belanja negara yang tidak mengandung unsur riba, perjudian atau ketidakpastian.

Berbeda dengan obligasi tradisional yang berbentuk kupon atau bunga, nilai sukuk ditujukan untuk manfaat bagi hasil. Sukuk juga dapat berbentuk kontrak sewa dengan bunga atau kupon dengan biaya tetap sejak pertama kali diperkenalkan.

Reksa Dana Syariah

Reksa dana ini berjalan di bawah Syariah dan dikendalikan oleh manajer investasi yang sesuai syariah, dengan produk yang didukung melalui Dewan Pengawas Syariah (DPS). Pengelolaan investasi syariah di reksa dana juga diawasi oleh unit tersendiri, dan tetap bisa memilih emiten yang bereputasi baik.

Dana Investasi Real Estat Syariah (DIRE Syariah)

Investasi DIRE Syariah yang terdiri dari aset berupa real estat yang dimodifikasi untuk mematuhi aturan investasi syariah. Investasi real estat ditargetkan pada properti yang menghasilkan pendapatan sewa. Properti yang terlibat dapat mencakup hotel, supermarket, dan rumah sakit.

Karena ditempatkan di properti sewa, keuntungan yang diperoleh investor juga berasal dari biaya sewa yang dibayarkan oleh penyewa dan penyewa. Dividen yang dibayarkan oleh pemegang DIRE syariah dibagikan secara bertahap, dengan pembagian dividen minimal 90 persen dari laba bersih.

Karena mengacu pada konsep syariah, investasi real estate dilarang berinvestasi di tanah atau properti yang belum beroperasi. Selanjutnya, real estat yang berada di luar Indonesia dan sedang dalam proses pengadilan dilarang.

Leave a Reply

Your email address will not be published.