Berikut 5 Manfaat Tanaman garut Untuk kesehatan Tubuh Kamu

Berikut 5 Manfaat Tanaman garut Untuk kesehatan Tubuh Kamu

Garut (Maranta arundinacea), merupakan rimpang bawah tanah yang mengandung pati dan sulur yang termasuk dalam famili tumbuhan Marantaceae. Tanaman garut biasanya disebut juga dengan garut yang artinya memiliki akar berupa rimpang (umbi) yang berbentuk seperti lengkung tanah.

Di Indonesia tanaman garut dikenal dengan berbagai nama, berdasarkan daerah asal tanaman tersebut. Ada yang disebut sagu betawi atau sagu belanda, sagu ubi arerut, arirut (Melayu) dan angkrik. Irut, saat larut, larut erut (Jawa) Larut dan patat sagu (Sunda) dan arut, dan larut (Madura); Hudasula (Ternate).

Umbi garut kaya akan nutrisi, dan menawarkan banyak manfaat bagi kesehatan karena indeks glikemiknya yang lebih rendah dari gandum, ubi, singkong, dan kentang. Indeks Glikemik adalah pengukuran kenaikan kadar gula darah setelah konsumsi makanan. Semakin rendah indeks glikemiknya, semakin kurang bermanfaat bagi penderita diabetes untuk mengkonsumsinya.

Membantu memperkuat sistem kekebalan tubuh kamu

Kandungan pati resisten dalam garut dapat meningkatkan sistem kekebalan tubuh kamu.

Sebenarnya umbi-umbian bisa menjadi sumber prebiotik, suatu bentuk serat yang membantu memberi makan bakteri di usus kamu.

Bakteri ramah usus di usus kamu dapat meningkatkan kekebalan kamu, karena mereka membuat berbagai vitamin dan menyerap mineral penting yang dibutuhkan sistem kekebalan kamu untuk berfungsi secara efektif. Selain itu, mereka dapat memengaruhi bagaimana respons tubuh kamu terhadap berbagai penyakit.

Sebuah studi 14 hari pada tikus yang diobati dengan bubuk yang mengandung garut menunjukkan peningkatan konsentrasi imunoglobulin A, M dan Ini adalah antibodi yang melindungi tubuh kamu dari mikroorganisme berbahaya.

Cocok untuk diet bebas gluten

Seperti banyak umbi-umbian, garut bebas gluten. Digunakan untuk menggantikan tepung terigu.

Siapapun yang menderita penyakit celiac kondisi pencernaan umum yang menyebabkan radang usus kecil kamu, harus yakin untuk menjauhi protein ini. Biji-bijian jelai atau gandum dan produk yang terbuat dari mereka memiliki gluten.

Sangat menarik untuk dicatat bahwa pati tahan garut sangat relevan untuk produk bebas gluten karena meningkatkan tekstur, kerenyahan, dan bahkan rasa.

Pengobatan Infeksi Saluran Kemih

Wanita lebih rentan terhadap infeksi saluran kemih yang juga dikenal sebagai “ISK”, dan pembersihan dan diet yang sering dianjurkan untuk mencegah infeksi lebih lanjut dan juga meredakan peradangan. Salah satu makanan ini adalah garut, yang bisa menjadi salah satu solusi alami paling efektif dalam pengobatan infeksi kandung kemih atau ISK.

Tanaman garut dikenal sebagai obat penenang yaitu obat penenang yang digunakan untuk meredakan iritasi atau nyeri pada selaput lendir. Tanaman ini mendapatkan namanya karena bertindak sebagai pengobatan untuk luka yang disebabkan oleh panah beracun dan luka lainnya, tidak mengherankan jika tanaman ini dapat mengurangi peradangan.

Sifat antiseptik Garut dapat memerangi ISK dan membantu mencegah kambuh di masa depan, itulah sebabnya dokter biasanya merekomendasikannya untuk wanita yang sering menderita infeksi.

Membantu meredakan sakit mulut dan gusi

Keunggulan lain dari garut adalah mampu meredakan rasa tidak nyaman pada gusi dan gigi. Hal ini dapat diterapkan langsung pada gusi yang sakit dan nyeri mulut untuk menghilangkan rasa sakit karena kualitas anti-inflamasi garut. Untuk menghilangkan ketidaknyamanan lebih lanjut di mulut dan gusi, sertakan minyak kelapa dalam rutinitas harian kamu.

Dapat mengobati diare

Manfaat garut dapat membantu dalam mengobati diare melalui pengencangan tinja dan membantu dalam pemulihan cairan tubuh.

Diare yang parah dapat menyebabkan kehilangan air, dehidrasi, dan bahkan kematian , terutama di antara populasi rentan seperti anak-anak.

Dalam sebuah penelitian yang berlangsung selama sebulan, 11 pasien yang menderita diare yang mengonsumsi dua sendok teh (10 mg) bubuk garut tiga kali sehari mengalami lebih sedikit sakit perut dan diare.

Kandungan pati yang tinggi dalam garut bisa menjadi alasannya, karena dapat membantu meningkatkan konsistensi tinja dan ukurannya. Ini juga mengurangi frekuensi buang air besar kamu.

Ini juga membantu tubuh kamu mengisi kembali pasokan airnya untuk mengkompensasi cairan yang hilang.

Sebuah studi penelitian pada hewan mengungkapkan bahwa air yang berasal dari garut, yang dihasilkan dengan merebus bubuk garut, dapat mengurangi frekuensi diare yang disebabkan oleh kolera lebih baik daripada Solusi Rehidrasi yang dikembangkan melalui Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Namun, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menemukan manfaat dari solusi ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published.