Akibat Buruk Jika Tidak Punya Rencana Keuangan

Akibat Buruk Jika Tidak Punya Rencana Keuangan

Ketika datang ke perencanaan keuangan, langkah pertama yang perlu dipertimbangkan adalah menentukan tujuan jangka panjang, seperti memiliki rumah atau tabungan pensiun. Selanjutnya, penting untuk menetapkan tujuan jangka pendek seperti membeli mobil, tabungan pernikahan, dan banyak lagi. Setelah kami menetapkan tujuan dan menentukan biaya masing-masing tujuan ini. Ini akan mencegah kita membelanjakan uang untuk hal-hal yang tidak bermanfaat.

Setiap orang dalam hidup harus memiliki rencana keuangan yang akan mengamankan masa depan keuangannya. Ada konsekuensi negatif ketika kamu tidak memiliki rencana investasi yang dapat menyebabkan masalah bagi kamu.

1Kamu tidak memiliki kendali atas pengeluaran kamu untuk bulan itu

Jika kamu memiliki rencana keuangan yang jelas, maka segera setelah menerima gaji kamu, kamu akan dapat mengalokasikan sebagian penghasilan kamu ke posisi yang akan dibutuhkan. Misalnya 20 persen dari gaji akan digunakan untuk tabungan perumahan 30 persen dari gaji akan digunakan untuk tabungan pernikahan dan kendaraan. 5 persen untuk dana darurat, dll. Sisanya akan digunakan untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari.

Lain halnya bila kamu tidak memiliki rencana untuk sukses finansial di masa sekarang. Setelah menerima cek gaji, kamu akan merasa memiliki banyak uang, tetapi kamu tidak akan berpikir bahwa kamu akan membutuhkannya untuk membeli sesuatu dalam waktu dekat karena kamu tidak memiliki tujuan yang ingin dicapai. Ada kemungkinan bahwa kamu akan menghabiskan seluruh jumlah penghasilan kamu untuk hal-hal yang tidak layak.

2. Pengeluaran yang tidak mencukupi dapat membuat keuangan kamu tidak stabil

Namun, jika kita mengikuti keinginan kita sendiri terlepas dari jumlah uang yang kita peroleh, itu tidak akan cukup karena manusia adalah spesies yang tidak dapat dipuaskan. Dulu, ketika kita membeli barang karena fungsi atau fungsinya, dulu ada uang untuk dibelanjakan dan kita mampu membeli barang-barang yang dibuat oleh merek-merek terkenal. Tingginya biaya hidup berarti kita menghabiskan lebih dari yang seharusnya.

Ini membuat kita tidak memenuhi syarat untuk menabung. Seiring harapan hidup kita, kebutuhan hidup menjadi semakin menuntut dengan semakin kecilnya. Jika kamu tidak membuat rencana tindakan di awal, pada akhirnya kamu akan sampai pada saat kamu membutuhkan banyak uang, tetapi kamu tidak memiliki rencana untuk menyimpannya. Semua karena gaya hidup kelas atas dan kurangnya kontrol atas pengeluaran selama bertahun-tahun. Jadi, mulai sekarang, kita harus bisa mengendalikan pengeluaran kita dan menahan keinginan duniawi kita yang tidak penting.

3. Dengan tidak adanya strategi keuangan, itu membahayakan hidup kamu

Ide dasar di balik penyusunan rencana keuangan melibatkan perencanaan masa depan untuk menjalani keadaan keuangan terbaik. Sebagai karyawan diharapkan untuk pensiun, akan ada usia ketika kita tidak menerima gaji. Saat kita mendekati masa pensiun, yang kita butuhkan adalah rumah kita sendiri serta tabungan pensiun untuk membantu memenuhi kebutuhan kita sehari-hari, dan tabungan untuk kesehatan.

Untuk menjalani hidup yang panjang dan sehat hingga usia tua, kita harus melakukan banyak perencanaan. Ini adalah masalah disiplin dalam menyelamatkan tahun-tahun kita serta memahami pentingnya prioritas dalam hidup kita dan mengabaikan yang kurang penting dan lebih banyak harus diurus. Langkah pertama adalah membuat rencana keuangan mulai dari sekarang.

4. Kecil kemungkinan kamu akan mencapai tujuan keuangan kamu sepanjang hidup kamu

Tujuan keuangan atau tujuan untuk tujuan keuangan hanya dapat dicapai dengan perencanaan dan pelaksanaan yang cermat. Tujuan keuangan memainkan pengaruh penting pada gaya hidup kita. Jika semakin tinggi target yang ditetapkan, kami akan mencoba menjalani gaya hidup minimalis untuk mencapai tujuan tersebut.

Berbeda dengan orang yang tidak memiliki tujuan dan rencana keuangan. Mirip dengan mengembara tanpa tujuan, ini menyebabkan seseorang tetap diam dan menuju ke arah yang bukan miliknya. Jangan menjadi tipe orang seperti itu Oke?

5. Dalam bahaya terkena badai kredit dan akhirnya mendapatkan hutang finansial

Hidup tidak dapat diprediksi dan dinamis. Kita tidak bisa memprediksi apa yang akan terjadi keesokan harinya. Dalam banyak kasus, kita dihadapkan pada kejadian tak terduga yang menuntut biaya besar, seperti penyakit, kecelakaan, atau kehancuran barang berharga. Hal-hal ini dapat mengambil sejumlah besar uang tunai.

Dalam proses perencanaan keuangan kita dapat mengidentifikasi kebutuhan dana darurat. Dana tersebut digunakan untuk keadaan darurat dan tidak terencana. Jika kamu tidak memiliki dana darurat maka kemungkinan besar kamu akan mengambil pinjaman untuk mendapatkan arus kas instan. Hal ini dapat meningkatkan tekanan pada keuangan kamu karena selain harus membayar biaya pokok serta dikenakan bunga yang meningkat setiap bulannya.

Ini hanya beberapa dari efek negatif jika kamu tidak memiliki strategi keuangan dalam hidup kamu. Konsekuensi jangka panjangnya merugikan kehidupan sehari-hari kamu. Jika kamu tidak dapat menyusun strategi keuangan yang jelas sekarang, saatnya untuk melakukannya sesegera mungkin untuk memastikan bahwa masa depan keuangan kamu dapat lebih aman dan terjamin secara finansial.

Leave a Reply

Your email address will not be published.