8 Kesalahan Investasi Saham Yang Harus Kamu Hindari

8 Kesalahan Investasi Saham Yang Harus Kamu Hindari

Saham merupakan investasi dengan risiko tinggi dan pengembalian tinggi. Skala risiko baik dari segi keuntungan maupun kerugian tidak jauh berbeda. Selain itu, kecenderungan untuk menurunkan atau meningkatkan nilai saham mungkin tidak akan pernah berubah dalam rentang beberapa hari, atau bahkan hanya dalam beberapa jam. Namun, godaan profit yang bisa didapat dari bermain saham bisa membuat masyarakat kurang berhati-hati dan akhirnya gagal berinvestasi di saham. Jika kamu ingin mulai berinvestasi dengan saham, merupakan ide bagus untuk belajar dari kesalahan yang dibuat oleh investor sebelumnya. Berikut adalah 11 kesalahan utama yang harus dihindari investor.

1. Mudah Putus asa

Istilah “saham” mengacu pada kepemilikan hanya sebagian kecil dari sebuah perusahaan. Investasi saham bisa diibaratkan dengan menjalankan bisnis. Penting juga untuk mewaspadai risiko yang ada, seperti kemungkinan ketidakpastian. Dengan kata lain, kamu harus siap tidak hanya jika kamu mendapat untung, tetapi kamu juga harus siap untuk kemungkinan kehilangan. Pengusaha sukses harus melalui pasang surut menjalankan bisnis mereka, serta investor. Jika kamu seorang manajer investasi pemula melakukan kesalahan dalam berinvestasi, jangan biarkan hal itu cepat berlalu dan keluar dari pasar. Belajar dari kesalahan kamu dan ubah strategi investasi kamu untuk menjadi investor ahli dengan pikiran yang kuat.

2. Saham yang murah, padahal tidak punya masa depan

Itu fakta bisnis. Seorang investor ingin membeli pada harga terendah, dan jual ketika harga terlalu tinggi. Pasar saham tidak terkecuali. Namun, banyak investor baru yang salah mengira bahwa mereka berinvestasi dengan membeli saham dengan harga murah padahal pada kenyataannya saham tersebut berasal dari perusahaan yang tidak bereputasi baik. Alasan utama investor pemula membeli saham dengan harga murah adalah karena mereka memiliki dana yang terbatas. Banyak investor baru membeli banyak saham dengan nilai rendah dengan harapan mendapat untung, namun investasi semacam ini biasanya negatif.

Jumlah yang kamu peroleh dari investasi kamu tidak tergantung pada jumlah saham yang kamu miliki dan prospek jangka panjang perusahaan yang memiliki saham yang kamu inginkan. Dimungkinkan untuk memiliki kesempatan yang lebih baik untuk mendapatkan keuntungan dengan membeli beberapa saham premium daripada ratusan sen saham.

3. Jangan membeli saham jika pasar sedang turun

Kondisi ekonomi sering berubah, ke arah bawah dan kemudian ke atas. Jika ekonomi berjalan dengan baik maka pasar saham menjadi bersemangat dan harga saham naik (bullish). Investor juga suka membeli saham ketika mereka positif. Sebaliknya, jika ekonomi memburuk, pasar saham cenderung melambat dan investor akan berhati-hati. Hal ini akan mempengaruhi nilai saham, artinya nilainya akan turun (bearish). Jika kita melihat lebih dekat pada pasar beruang, ia menawarkan kesempatan untuk membeli saham berkualitas tinggi dengan harga murah.

Pada awal tahun 2016 harga saham batubara mengalami tekanan hingga nilai saham mereka lebih rendah dari ekuitasnya. Jika ekonomi tumbuh, dan biaya batu bara meningkat dan harga batu bara naik, stok ini naik kembali ke nilai wajarnya. Bagi investor yang cerdas ini adalah kesempatan yang fantastis.

4. Terjebak dalam Transaksi Jangka Pendek yang Berisiko

Trading jangka pendek (short selling) tentu menarik. Bayangkan memiliki modal besar dalam waktu singkat kamu bisa mendapatkan untung jutaan rupiah dengan menggunakan cara seperti ini. Namun pada kenyataannya transaksi seperti ini sangat menuntut waktu, tenaga, bahkan emosi. Selain itu, risiko yang mereka timbulkan cukup besar. Pergerakan harga yang fluktuatif dengan cepat membutuhkan keahlian dari para trader saham yang berpengalaman dan mampu mengendalikan emosinya untuk mengambil keputusan saat dibutuhkan. Keuntungan dalam waktu singkat menggunakan metode jenis ini sangat berisiko. Untuk pengembalian yang paling efektif, pasar biasanya menghasilkan pengembalian positif dalam jangka panjang, terutama untuk setidaknya tiga tahun.

5. Portofolio Tidak Penting

Ada kasus investor membeli perusahaan tetapi kemudian meninggalkannya untuk waktu yang lama, dan dalam waktu singkat, perusahaan itu besar dan saham perusahaan itu menguntungkan. Tampaknya jenis investasi ini mungkin menguntungkan, tetapi ini bukan metode yang bagus untuk berinvestasi. Portofolio saham apa pun yang kamu miliki penting untuk sering dipantau. Jika saham perusahaan lebih baik, kamu harus menambahkannya ke portofolio kamu untuk memastikan bahwa potensi keuntungan meningkat dan, ketika saham jatuh, kamu tidak akan lama lagi mengambil keputusan untuk menjual saham tersebut.

6. Sangat mudah bagi orang untuk terjebak ketika kamu sedang panik

Panic selling adalah fenomena yang terjadi ketika investor merasa takut akan jatuhnya harga saham. di case panik menjual investor sangat ingin melepaskan saham mereka terlepas dari harga karena mereka takut harga akan terus turun. Ini dipicu oleh ketakutan dan emosi daripada pemikiran rasional. Hindari pria

menjual saham karena terjebak dalam kepanikan. Periksa saham yang ingin kamu jual dan tentukan apakah layak untuk dipertahankan. Ingat! memiliki saham berkualitas seperti memiliki sebagian kecil dari perusahaan asli. Mengapa kamu ingin menjualnya dengan harga serendah ini?

7. Terlalu Takut Kalah

Tidak curiga dan tidak aman terhadap risiko kehilangan uang dalam investasi saham bisa sama berisikonya. Salah satu praktik buruk investor di pasar saham adalah mereka lebih memilih untuk mengambil keuntungan kecil namun, mereka sering tidak mau menerima kerugian ketika menebang kerugian di saham “tenggelam”. Ketika harga saham sedang naik, investor akan menahan penurunan harga terlepas dari fundamental ekonomi dengan harapan harga akan naik lagi. Perilaku seperti ini dapat menyebabkan investor merugi lebih banyak.

8. Salah Masuk Pasar

Pasar saham sangat sensitif terhadap kondisi lain selain yang digambarkan oleh media. Itu bisa berfluktuasi secara dramatis. Dalam banyak kasus, kepanikan pasar menyebabkan kenaikan harga yang terlalu tinggi atau rendah. Situasi yang ideal adalah harga saham harus sejalan dengan potensi pendapatan dan modal bisnis. Proses pembelian saham pada saat pasar sedang booming dapat mengakibatkan investor terjebak untuk membeli saham dengan harga premium. Sebagian besar waktu, investor terlalu optimis dan percaya bahwa harga akan naik. Di sisi lain selama pasar beruang investor pesimis, dan mereka mencoba untuk menjual saham, ketika mereka harus mencari untuk membeli.

Investor saham yang sukses membuat keputusan mereka berdasarkan nilai fundamental yang ditawarkan saham. Mereka juga mencari saham murah berdasarkan ini. Mereka membeli saham dari perusahaan dengan fundamental yang kuat, saat harga pasar turun, dan kemudian menjualnya saat harga naik. Penting untuk tidak membuat keputusan terburu-buru pada saat kondisi pasar bullish (sangat tidak terduga).

Leave a Reply

Your email address will not be published.